Mbak CS Judes bikin Gengges

IMG_20170707_090144

Baru ditinggal njemur bentar, tau² udah ada misscall banyak banget, dari nomer yg berbeda. Dari awal udah rada curiga sih, palingan dari asuransi A*A yg rajin banget nawarin program lewat telfon.

Beberapa bulan lalu pernah ditawari memang, program asuransi gratis selama 3 bulan. Setelah saya pastikan bahwa itu memang gratis dan ga ada debit otomatis, ya saya iyakan aja. Toh katanya memang semua nasabah Man**ri dapet program ini. Dan setelah 3 bulan maka polis otomatis terhenti.

Nah ternyata setelah 3 bulan berlalu, memang asuransi saya dihentikan. Dan tidak ada saldo terdebit sedikitpun. Alhamdulillah, bukan jebakan betmen. Ternyata masnya ga boong, hehe… Tapi, semua ini belum berakhir. Babak baru —tadinya— akan dimulai —tapi gajadi–.

Kali ini yang nelfon mbak² bersuara judes. Dan rasanya baru kali ini saya dapet telfon dari CS dengan suara judes seperti ini. Biasanya begitu telfon diangkat langsung disambut dengan suara lembut sampe kadang ga tega kalo mau ngerjain. Setelah melewati pembukaan percakapan singkat, si mbak langsung menawarkan program baru lagi.

M : mbak AX*
N : Naphee’

M : “Jadi betul ya ibu beberapa waktu lalu mendapatkan program gratis asuransi 3 bulan lalalalala. Sekarang ada program baru lagi bu dari *XA lalalalala. Ibu pakai rekening yang Ma**iri atau B*I?”
N : ” Saya pake Mandi** mbak”
M : “Baik ibu, saat ini kami punya program baru yaitu gratis asuransi selama 8 tahun, lalalalala lalalalala jadinya lalalalala dan ibu nanti lalalalala…”
*buset, 8 tahun?*
N : “Gratis mbak?”
M : “Betul ibu, nanti ibu lalalalala sehingga lalalalala. Keuntungan buat ibu lalalalala. Bahkan nanti ketika tidak ada klaim pun premi akan dikembalikan 100% bu karena lalalalala…”
*loh? premi dikembalikan? katanya gratis?*
N : “Berarti saya bayar mbak?”
M : “Ibu hanya diwajibkan bayar untuk 4 tahun pertama, dan 8 tahun selanjutnya gratis bu. Jadi ibu bisa berhemat dengan membayar 4 tahun saja untuk asuransi 12 tahun. Nanti asuransi tersebut lalalalala…”
*tenan to, ga mungkin ngasih gratis kok terus²an, mesti ada udang di balik jadi apa prok prok prok~*
N : “Trus saya bayarnya kapan mbak? Di awal? Nanti kena autodebit?”
M : “Betul ibu, di 4 tahun pertama lalalalala…”
N : “Mbak, berarti…”
M : “…lalalalala lalalalala…”
N : “Mbak bentar mbak”
M : “…lalalalala lalalalala…”
N : “…..”
*tak biarin sampe mbaknya berhenti berkicau*
M : “… lalalalala. Begitu ibu”
N : “Trus rekening saya udah kedebit belum?” *mulai khawatir kalo ternyata yg 3 bulan kemarin ternyata jebakan betmen*
M : “Belum ibu, kan kita belum punya kesepakatan. Ini saya baru mau menjelaskan programnya yang lalalalala…”
N : “Oh ya udah kalo gitu program yang ini saya ga ambil aja mbak”
*mbaknya suaranya judes sih, jadi males ngobrol lama² 😀 *
M : “Tapi kan saya belum menjelaskan apa² ibu. Ini programnya lalalalala lalalalala…”
N : “Iya mbak tapi saya belum tertarik. Lain kali aja ya. Makasih”
M : “Boleh tau ibu kenapa belum tertarik untuk mengambil program ini?”
N : “Belum butuh asuransi mbak”
M : “Ibu, namanya hidup kita ga tau akan mengalami kejadian apa nanti. Bisa jadi besok kita mengalami sesuatu kan kita ga tau. Lalalalala lalalalala bu, lalalalala lalalalala…”
N : “Ya tapi kalo saya belum mau ambil gimana mbak. Besok kalo saya butuh saya akan mengajukan sendiri aja mbak”
M : “Tapi nanti ibu akan rugi karena lalalalala”
*suara si mbaknya udah mulai naik rada emosi*
N : “Iya, tapi saya ga mau ambil mbak. Kalo saya nolak kan itu hak saya?”
M : “Betul itu hak ibu. Mau ambil atau tidak itu tentu sepenuhnya hak ibu. Tapi program ini nanti tidak akan ada lagi karena ini lalalalala.
N : “Nah iya mbak, tau. Sekarang saya belum butuh. Besok aja kalo saya mau, saya akan ngajuin sendiri.
M : “Jangankan besok kalo mau mengajukan bu. Bahkan nanti 1 jam lagi ibu telfon kami atau datang ke kantor kami untuk mengajukan program ini juga tidak akan diterima karena ini merupakan penawaran saja bu. Kalo begitu program ini kita lewatkan saja ya bu untuk ibu. Terima kasih”
*tut tut tut*

//ebuset mbaknya emosi
//mbaknya baper
//nawarin tapi maksa
//tawarannya ditolak jadi bete
//padahal belum sempet bilang ‘sama-sama’
//itu yang A*X*A sama M*and*iri sengaja disensor
//lah trus kenapa dijelasin dibawah?
//biar ga salah faham
//trus ngapain pake disensor?
//biar ga dikira pencemaran nama baik
//tapi sensornya masih kebaca jelas
//sensor * yang ga berfaedah
//sekian dan terima kalo dikasih

Naphee’
Jogja 070717