Telinga tuli sebelah? It’s a bad bad day!

khusnullutfiwordpresscom_telingatulisebelahBeberapa hari belakangan, sumpek banget rasanya. Merasakan telinga yang tidak bisa mendengar dengan sempurna. Kuping budek sebelah kiri. Ehm, maaf bahasanya mungkin frontal. Tapi memang itulah keadaannya. Sebenarnya sudah dari beberapa bulan lalu, sering mengalami hal seperti ini tiap tidur miring ke kiri terlalu lama. Tapi beberapa menit atau maksimal beberapa jam kemudian hilang dengan sendirinya. Tapi kali ini, seminggu lebih nggak sembuh-sembuh juga. 😦

Awalnya mulai berasa setelah renang seminggu yang lalu. Awalnya merasa biasa saja, toh ini bukan yang pertama kalinya kuping mampet sebelah. Sejam, dua jam, masih biasa saja. Sehari, dua hari, mulai keganggu banget. Tiap diajak ngobrol jawabnya selalu “hah? apah?” Pertanyaan harus diulang sehingga mengurangi efisiensi percakapan. Nggak cuma aku sendiri yang keganggu, tapi tentunya partner ngobrolpun jadi ikut ngerasa nggak nyaman. :/

Seminggu berlalu, akhirnya aku nggak betah. Apalagi 2 hari terakhir kuping mulai berasa ngilu dan ada suara nguing nguing. Setelah nanya sana-sini ternyata memang harus diperiksain ke dokter. Orang-orang terdekatpun menyarankan hal yang sama. Setelah beberapa kali nolak, akhirnya nurut juga.

Selasa pagi, setelah mengantongi izin dari kantor, aku dateng ke RSI Hidayatullah, karena kebetulan memang deket banget dari kost. Dapet nomor antrian pendaftaran, langsung ke poli THT. Setelah di panggil, ditanya keluhannya apa, bla bla bla, aku curhat aja semua yang aku rasain seminggu belakangan.

Nah, ternyata, kesalahanku selama ini adalah, bersihin telinga pakai cotton buds. Apalagi, aku kalo bersihin kuping pasti sampe dalem banget dikorek-korek tanpa ampun. Dan aku ngerasa bersih setelah itu. Tapi ternyata itu justru salah banget, karena malah mendorong kotoran semakin masuk. Dan jadilah seperti ini, telinga jadi mampet. Mungkin boleh aja pake cotton buds, tapi cuma di telinga bagian luar aja. Jangan sampe masuk banget, bahaya.

Akhirnya kupingku di vacuum. Disedot pake alat kecil gitu. Dan asal tau aja, sakiiitnyaaa luar biasa. Ampun deh. Aku udah ngira sih bakal sakit, tapi nggak ngira kalo bakal sesakit ini. Ngiluuu banget rasanya. Malah hampir kaya’ migrain. Kepala ikut nyut-nyutan. Prosesnya sebentar sih, tapi sisa ngilunya lumayan lama. Dan setelah kotorannya keluar, aku kaget. Ada gumpalan kecil mirip kapas padat berwarna gelap gitu. Hiiiyyy… jadi selama ini di dalem kupingku ada benda ini? 😮

“Berarti kemungkinan yang kanan juga kaya’ gitu juga Dok?”

“Ya iya. Mau sekalian dibersihin nggak?”

Sejenak mikir. Sebenernya sekalian aja, mumpung udah nyampe sini. Tapi sakit banget. Tapiii…

“Iya deh sekalian aja Dok. Biar sakitnya juga sekalian”

Lengkap sudah. Kiri-kanan ngilu semua. Rasanya telinga berdengung. Kepala jadi berasa pusing. Mau nangis tapi malu, hahaha… 😀

“Jadi sebenernya bersihin telinga pake cotton buds gitu salah ya Dok? Terus gimana kalo mau bersihin telinga?”

“Harusnya dibersihin seperti ini aja, rutin paling enggak 6 bulan sekali.”

What?! 6 bulan sekali? Ya ampun, aku nggak bisa ngebayangin 6 bulan lagi aku harus merasakan ngilu seperti ini. Dalam hati aku bener-bener berdoa, semoga 6 bulan kedepan sudah ditemukan teknologi baru yang bisa membersihkan telinga tanpa harus merasakan nyeri seperti ini.

Dan sepulang dari RS, aku langsung tidur. Bahkan yang rencana awalnya mau langsung berangkat kantor setelah selesai periksa, akhirnya batal. Sumpah nggak sanggup kalo harus berangkat kantor dalam kondisi kepala ngilu kaya’ gitu. Dan sorenya, alhamdulillah nyeri sudah berkurang.

Oiya, untuk kalian yang mungkin mengalami hal yang sama, di sini aku mau sedikit berbagi deh. Kemarin aku di RSI Hidayatullah. Petugas pendaftarannya ramah, ditanya-tanya juga jawabnya nggak jutek. Trus perawat (entah perawat atau asisten dokter) juga murah senyum. Dokternya juga nggak galak. Jadi jangan takut kalo mau periksa ke sana. Bukan niat endorse atau promosi sih, cuma berbagi pengalaman aja. Dulu waktu aku sakit tifus juga sempet opname di sana, dan pelayanannya nggak mengecewakan. ⭐

Kemarin sempet ada yang nanya, “Habisnya berapa? Mahal nggak?” Tenang aja, nggak mahal kok.
Biaya pendaftaran Rp2.500,-
Biaya periksa Rp27.500,-
2x vacuum telinga Rp38.000,- (2 x Rp19.000,0)
Obat tetes telinga Rp49.900,0
Jadi total cuma bayar Rp118.000,- aja. (yang Rp100,- buat dana sosial) 😉

Dan dengan biaya segitu, sekarang telingaku sudah normal kembali. And I don’t have bad days anymore 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s